Cara Menghabiskan Akhir Pekan yang Sempurna di Santa Cruz

Siapa pun yang tumbuh di Wilayah Teluk San Francisco pada 1990-an hampir pasti akan mendapatkan cap iklan Santa Cruz Beach Boardwalk di alam bawah sadar mereka, di samping telepon rumah sahabat mereka. Tapi Santa Cruz lebih dari sekadar West Coast Coney Island. (The Boardwalk, kebetulan, adalah taman hiburan tertua di California dan merupakan tempat yang bagus untuk menaiki roller coaster bersejarah dengan pemandangan laut.)

Santa Cruz, sebuah kota berpenduduk sekitar 60.000, menentang kategorisasi yang mudah. Sebuah kota perguruan tinggi (go Banana Slugs!) dan tujuan selancar kelas dunia, berada dalam jarak perjalanan dari Silicon Valley. Namun entah bagaimana itu masih bisa terasa tersembunyi.

Memeluk bibir utara Monterey Bay yang berbentuk cangkang kerang, para pelancong dapat mencapai Santa Cruz melalui perjalanan pesisir yang indah di California’s Highway 1, atau melewati tikungan tajam melalui hutan Redwood di Pegunungan Santa Cruz. Secara teknis awal dari Central Coast, Santa Cruz telah dipengaruhi oleh Silicon Valley tanpa benar-benar menjadi bagian darinya; itu adalah daerahnya sendiri dan jelas memiliki getarannya sendiri. Ini adalah tempat di mana, setiap hari dan secara ironis, Anda akan melihat Volkswagen Vanagon antik diparkir di sebelah Tesla, dengan papan selancar memanjang dari keduanya.

Sebagai mantan anak Bay Area, saya telah datang ke Santa Cruz selama yang saya ingat: Kenangan hari-hari musim panas yang berkabut berjalan-jalan di sepanjang Boardwalk dengan sahabat sekolah menengah berbaur dengan gambar burger vegetarian larut malam dan getar setelah perjalanan backpacking di Big Sur. Tapi apa yang dulu terasa seperti tempat perhentian yang unik dan renyah sekarang menjadi salah satu tujuan akhir pekan favorit saya dari rumah saya di San Francisco – untuk petualangan luar ruangan yang tidak ada duanya, baik di darat maupun di air, panggung musik live yang menonjol, serta makanan dan minuman yang luar biasa opsi yang dapat bersaing dengan tetangganya yang lebih tinggi di utara dan selatan.

Dilaporkan sebagai salah satu tempat selancar pertama di daratan, Santa Cruz telah melahirkan lebih dari beberapa peselancar profesional kelas dunia dan menawarkan lebih dari 10 tempat selancar, dengan tempat untuk semua tingkatan. Go-to populer termasuk Cowell’s, tempat istirahat yang nyaman dan dapat diakses, terbaik untuk pemula dan disukai oleh longboarder; Steamer Lane, tempat terkenal di Santa Cruz dan California pada umumnya; dan Pleasure Point, ombak lokal favorit di sisi timur kota yang sepi.

Adegan selancar Santa Cruz agak terkenal karena sikap penduduk lokal yang kuat, tetapi ketegangan dapat dihindari dengan menghormati aturan, yang dengan mudah dituliskan pada papan nama yang dipasang di atas tebing di atas Steamers dan Pleasure Point – di samping monumen untuk rekan peselancar yang jatuh. (Singkatnya: Hormati barisan dan jangan menjadi kook.)

Ambil kesempatan untuk belajar dari ahli lokal di pakaian seperti Sekolah Selancar Santa Cruz, yang menawarkan instruksi selancar pribadi dan pelajaran kelompok (disarankan pemesanan lanjutan). Jika Anda siap untuk merobek sendiri dan membutuhkan papan selancar, toko selancar, banyak dengan pilihan persewaan, berlimpah, dari Toko Selancar Cowell, langsung dari air, hingga Traveler Surf Club, di Eastside. Midtown Surf Shop + Coffee Bar adalah destinasi berharga lainnya untuk kebutuhan peralatan Anda; selain papan, pakaian basah, kalung anjing, dan sirip, mereka memiliki banyak pilihan pakaian, hadiah, pembentuk papan selancar (tersedia untuk disewa seharga $15 per jam) dan kafe yang menyajikan kopi Verve.

Baca Juga:  WeWork dalam Pembicaraan dengan Investor untuk Membantu Restrukturisasi Hutang

Jika Anda lebih nyaman sebagai penonton, atau mencari inspirasi, lihatlah O’Neill Coldwater Classic, kompetisi kualifikasi World Surf League yang kembali ke Steamer Lane pada 15-19 November untuk pertama kalinya sejak 2015.

Meskipun berselancar mungkin menjadi raja di Santa Cruz, ada cara hebat lainnya untuk masuk ke dalam air, termasuk papan dayung berdiri, kayak dan berenang, ditambah pantai yang luas untuk voli pantai, api unggun, dan, tentu saja, bersantai. Dan jangan lupakan banyak peluang untuk petualangan di darat: Santa Cruz adalah pusat bersepeda gunung yang terkenal, dengan jalan setapak yang berkelok-kelok di sepanjang pantai dan melalui pegunungan di sekitarnya, dan juga merupakan tujuan hiking dan berkemah, terutama di Henry Taman Negara Bagian Cowell Redwoods dan Taman Negara Bagian Big Basin Redwoods, yang saat ini dibuka untuk akses penggunaan terbatas pada siang hari setelah kebakaran Kompleks Petir CZU tahun 2020.

Mungkin menggoda untuk tetap berada di alam liar yang indah di daerah tersebut, ada baiknya kembali ke peradaban untuk menonton pertunjukan. Santa Cruz memiliki banyak tempat musik live dan memadukan band indie dan aksi warisan yang mengesankan, ditambah komunitas musisi lokal yang berkembang pesat yang sering tampil di kafe dan bar di sekitar kota. Teater Rio di Midtown, bertempat di sebuah bioskop yang diubah, adalah tempat akrab yang menampilkan berbagai pertunjukan, termasuk Patti Smith, Little Feat, dan legenda indie seperti Bill Callahan dan Built to Spill. Tempat lain dengan kalender yang layak untuk dicakup termasuk Catalyst, yang menjadi tuan rumah bagi band, malam karaoke, dan acara DJ; Moe’s Alley, yang memiliki teras luar ruangan yang luas dan truk makanan; dan Kuumbwa Jazz Center, tujuan pertunjukan jazz dan program pendidikan. Di atas pegunungan, Anda akan menemukan Felton Music Hall, tempat intim dengan bar dan restoran padat yang terhubung untuk makanan dan minuman sebelum dan sesudah pertunjukan.

Semua aktivitas ini adalah cara yang bagus untuk membangkitkan selera, dan Santa Cruz memberikan lebih dari sekadar pilihan lezat dengan berbagai harga. Saya evangelis tentang Point Market, sebuah toko dan kafe sederhana di Pleasure Point yang membuat burrito sarapan ideal saya ideal sebagai bahan bakar sebelum atau sesudah berselancar. (Mereka juga memiliki lokasi di dekat Cowell’s sekarang, yang disebut Pacific Point Market & Cafe.) Steamer Lane Supply, kios sederhana di tebing di atas Steamers, memiliki menu quesadillas, taco sarapan, dan mangkuk yang mengutamakan rasa. penuh dengan bahan-bahan lokal yang segar. Untuk makan siang sambil duduk, Harbour Cafe tidak terkalahkan, dengan piring sarapan penghilang mabuk dan koktail hair-of-the-dog. Di Soquel, sebuah kota kecil di timur laut Santa Cruz, Pretty Good Advice, sebuah proyek dari chef Matt McNamara (sebelumnya Sons & Daughters yang berbintang Michelin di San Francisco), menyajikan sandwich dan burger sarapan di tempat; menunya sepenuhnya vegetarian dan menampilkan hasil bumi yang bersumber dari pertanian Mr. McNamara di pegunungan terdekat.

Baca Juga:  Penjualan Mobil Kemungkinan Turun pada 2022 Karena Kekacauan Rantai Pasokan

Di tempat lain di Soquel, Anda akan menemukan Home, pilihan makan malam yang menawan dengan pasta segar dan program charcuterie in-house yang luar biasa. Favorit lainnya termasuk Banten, tujuan pizza berbahan bakar kayu di Westside Santa Cruz yang ramai (pai soppressata dan ayam goreng harus dipesan); Copal, untuk tahi lalat yang luar biasa dan pilihan mezcal ensiklopedis; dan Alderwood, di mana Anda akan menemukan pilihan potongan daging sapi kelas atas bersama produk lokal. Meskipun tergoda untuk berbelanja secara royal pada tulang rusuk, Alderwood juga merupakan tempat yang sangat baik untuk duduk di bar untuk burger dan koktail mereka yang sangat berantakan. (Cut Direktur berbasis mezcal luar biasa.) Selama kunjungan terakhir saya, saya berakhir dalam percakapan – dan berbagi gigitan jamur maitake khas restoran, juga dikenal sebagai hen-of-the-woods, dengan tetangga saya. (Oswald adalah favorit lokal lainnya untuk kombinasi burger-koktail.)

Anggur telah lama menjadi perlengkapan di Santa Cruz. (Pegunungan Santa Cruz adalah AVA khusus, atau Area Vitikultur Amerika.) Namun, baru-baru ini, tempat-tempat yang didedikasikan untuk anggur alami – anggur yang dibuat dengan intervensi minimal dan tanpa tambahan ragi – telah mendapatkan pijakan. Bad Animal, toko buku langka dan bekas serta bar anggur alami, memiliki anggur dari California dan sekitarnya, bersama dengan buku mulai dari $4 paperbacks hingga $40.000 volume barang antik. Didedikasikan untuk “sisi liar hewan manusia”, toko dibuka pada tahun 2019 dan menjadi tuan rumah bagi daftar koki yang bergilir di tempat tinggal. (Yang terbaru, Hanloh Thai Food, dimulai bulan ini.) Apero Club, bar dan toko anggur yang hangat dan funky di Westside, dibuka pada Agustus 2020 dan menyelenggarakan pop-up makanan dan, sering kali, pesta dansa riuh dengan lagu-lagu diputar vinil.

Kancah bir kerajinan Santa Cruz juga luar biasa, dari Santa Cruz Mountain Brewing, tempat pembuatan bir organik yang didirikan pada tahun 2005, hingga New Bohemia Brewing Company, yang berfokus pada minuman bergaya Eropa bersama IPA. Beberapa favorit saya termasuk Humble Sea Brewing, yang, selain IPA berkabut dan fermentasi bersama yang menonjol, memiliki beberapa seni kaleng terbaik di sekitar dan Capitola’s Sante Adairius Rustic Ales, tujuan untuk asam funky dan bir rumah pertanian. Untuk jenis bir yang lebih banyak, kunjungi L├║pulo Craft Beer House di pusat kota Santa Cruz untuk pilihan brews dan piring kecil bergaya Spanyol yang berubah secara teratur, atau Beer Thirty, taman bir yang luas di Soquel dengan 30 keran berputar. Jika Anda bersama sekelompok penggemar bir, Anda dapat mendaftar untuk Brew Cruz, tur kerajinan bir di area tersebut dengan naik bus VW antik.

Baca Juga:  UBS Menimbang Mengakhiri Rencana untuk Mempertahankan Bank Investasi Credit Suisse

Eksplorasi Anda dapat menyebabkan pagi yang lesu; untungnya, Santa Cruz juga merupakan tujuan kopi yang serius. Verve, yang memiliki kafe di sekitar kota (ditambah di sekitar California dan di Jepang), dibuka pada tahun 2007, dengan fokus pada praktik bisnis yang adil dan sumber biji kopi yang sengaja. Cat & Cloud memiliki empat kafe di area tersebut; lokasi Eastside yang cerah adalah tempat yang sangat bagus untuk menghabiskan pagi hari. Di 11th Hour Coffee, kopi terbaik dipanggang di rumah dan paling enak dinikmati di kafe yang dipenuhi tanaman baik di pusat kota maupun di Westside. (Chai mereka juga luar biasa.)

Ada banyak pilihan penginapan di Santa Cruz, termasuk Airbnbs dan motel pantai sederhana. The Dream Inn adalah satu-satunya akomodasi tepi pantai di kota ini; direnovasi pada tahun 2017 dengan gaya retro surfer-kitsch (Restoran Jack O’Neill milik hotel diperbarui pada tahun 2019), hotel ini memiliki 165 kamar (dari $299), semuanya memiliki pemandangan laut. Dek kolam renang menjorok ke Cowell’s Beach, dengan tangga yang mengarah langsung ke pasir, membuat akses laut dan selancar yang tak tertandingi. Mendengar ombak (dan gonggongan singa laut) dari tempat tidur juga cukup menyenangkan.

Untuk retret lereng gunung yang masih dekat dengan pusat kota Santa Cruz, Chaminade Resort & Spa memiliki 200 kamar (mulai $359) dan berada di lahan seluas 300 hektar di Pegunungan Santa Cruz, dengan akses langsung ke jalur pendakian. Yang juga ditawarkan adalah tenis, pickleball, disc golf, dan satu-satunya day spa dengan layanan lengkap di Santa Cruz, ditambah pemandangan Teluk Monterey yang indah dari restoran hotel – tepat disebut The View. Properti menyelesaikan renovasi besar pada tahun 2020 dan menyelesaikan area kolam baru pada tahun 2022 yang mencakup dua kolam, cabana, bar, dan truk makanan pada akhir pekan.


Ikuti New York Times Travel pada Instagram, Twitter dan Facebook. Dan daftar untuk buletin Pengiriman Perjalanan mingguan kami untuk menerima kiat ahli tentang bepergian dengan lebih cerdas dan inspirasi untuk liburan Anda berikutnya. Memimpikan liburan masa depan atau hanya bepergian dengan kursi? Lihat kami 52 Daftar tempat untuk tahun 2022.